Jumat, 17 September 2010

Cerita Batu Nan Limo

Batu Nan Limo adalah nama sebuah jorong dalam wilayah kecamatan Payakumbuh terletak antara Simalanggang dan Lubuak Batingkok, daerah ini dinamakan Batu Nan Limo karena di daerah ada lima buah batu tegak.

Batu nan limo adalah wujud dari persaudaraan dari niniak nan baranam ada juga yang menyebutnya anak nan baranam yang turun dari Pariangan Padang Panjang mengembangkan wilayah di sekitar Gunung Bungsu, yaitu : Taeh, Simalanggang, Piobang, Sungai Baringin, Gurun, dan Lubuak Batingkok, dengan kebesaran masing dengan adat yang dipakai
1. Datuak Sabatang, sebagai juru adat berkedudukan di Gurun
2. Datuak Tunaro, sebagai khadi berkedudukan di Lubuak Batinggkok
3. Datuak Bandaro, sebagai rajo adat berkedudukan di Simalanggang
4. Datuak Bagindo Soik , sebagai bungo setangkai berkedudukan Taeh.
5. Datuak Rajo Baguno, sebagai dubalang berkedudukan di Piobang.
6. Datuak Banso Dirajo ,sebagai imam berkedudukan di Sungai Beringin.

Diwaktu mereka bermusyawarah untuk menyatukan adat istiadat dan pusaka dari niniak nan baranam yang dilaksanakan di Balai Nan Saruang Koto Pudiang – Simalanggang , yang disebut dengan “ bataok awan, badinding bukik, balantai bumi Allah, tiangnyo adat limbago, kebesaran anak nan baranam, himpunan bapak nan berlima “ . Dan diputuskan membawa sebuah batu dari Gunung Bungsu sebagai tanda kesepakatan, namun ada satu batu yang tidak mau dibawa yaitu batu dari Datuak nan Sabatang dari Gurun, sehingga hanya ada lima buah batu yang dapat ditanamkan, sekarang tempat batu didirikan itu bernama “ batu nan Limo “, sedangkan batu yang tidak mau dibawa itu dinamakan batu sandaran Datuak Rajo Labiah (karena berada pada ulayat Dt. Rajo Labiah di Gurun ).
Lima batu perlambang lainnya telah dikumpulkan di Jorong Batu Nan Limo,sebagai perlambang lima suku :
1. Datuak Sati dari Pasukuan Tanjuang Piobada (Payobada)
2. Datuak Simarajo dan Pasukuan Bodi Caniago.
3. Datuak Rajo Malano dari Pasukuan Melayu.
4. Datuak Bandaro Panjang Jangguk.
5. Datuak Ulak Simano (Laksamana) sebagai pendidiang Niniak Mamak.
Menurut riwayat yang diterima masa Datuak Bandaro Panjang Jangguk sebagai yang dituokan dari enam datuak yang diberi gelar Tuanku Nan Garang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar