Selasa, 19 Oktober 2010

Pepatah, Petitih, Mamang, Bidal, Pantu, Gurindam

100. Basilek dipangka padang, bagaluik diujuang karieh, kato salalu

baumpamo, rundiang salalu bamisalan.

Pepatah, petitih, mamang, bidal, pantun dan gurindam Adat Minang Kabau,

selalu mempunyai arti yang tersurat dan tersirat ( berkias )


101. Bakato sapatah dipikiri, bajalan salangkah madok suruik.

Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan lebih dahulu, sehingga

perkataan itu tidak menyinggung orang lain.


102. Bajalan paliharolah kaki, maliek paliharolah mato.

Menurut adat berjalan dan melihat, bahkan setiap gerak dan perilaku

hendaklah di- awasi, jangan sampai merussak perasaan orang lain.


103. Bukik putuih rimbo kaluang, dirandang jaguang dihanggusi. Hukum putuih badan tabuang, dipandang gunuang ditangisi.

Seseorang yang berpantun diwaktu dia akan menjalani hukuman karena melawan penjajah Belanda.


104. Camin nan tidak namuah kabua, palito nan tidak kunjuang padam.

Ajaran Adat/Syarak di Minangkabau bagaimanapun tetap dicintai dan dihormati oleh masyarakatnya


105. Cadiak jan bambuang kawan, gapuak nan usah mambuang lamak, tukang nan tidak mambuang kayu.

Dalam pergaulan hendaklah bisa mempergunakan semua orang, jangan dengan

jalan bertindak sendiri, walaupun cukup mempunyai kecerdasan.


106. Condong jan kamari rabah, luruih manantang barieh Adat.

Didalam pergaulan hendaklah mempunyai pendirian yang kokoh, dan selalu

dijalan yang benar.


107. Cupak basitalago panuah, undang maisi kandak, bak kain pambaluik tubuah, paralu dipakai tak buliah tidak.

Adat dan Syarak di Minangkabau adalah dua ajaran yang mutlak dipakai dan

diamalkan.


108. Capek kaki ringan tangan, capek kaki indak panaruang, ringan tangan

bukan pamacah.

Sifat pemuda-pemudi yang terpuji dan dikehendaki oleh Adat dan agama di

Minang kabau. Yakni tangkas dan kesatria tetapi tidak melampaui kesopanan.


109. Cadiak malam biguang siang, gilo maukia kayu tagak.

Seseorang yang panjang angan-angan, tetapi satupun tak dapat dikerjakannya,

rencana tinggal rencana, mempunyai sifat pemalas.


110. Cancang tadadek jadi ukia, kuah talenggang ateh nasi.

Suatu pekerjaan yang tidak terduga salah melaksanakannya, tetapi karena

keahliannya dapat menjadi baik.


111. Cinto banyak parisau ragu, budi manunggu di ulemu, paham babisiak

didalam bathin.

Sifat seseorang yang selalu mengelamun, tetapi tak berani melahirkan maksud

hati.


112. Caliak anak pandang minantu, mato nan condoang ka nan elok.

Seorang ibu/bapak hendaklah mencari menantunya yang sesuai dengan anaknya.


113. Calak-calak ganti asah, pananti tukang manjalang datang, panunggu dukun manjalang tibo.

Seseorang yang dapat bertindak sementara tenaga yang diharapkan dan ditunggu datang, (memberikan pertolongan pertama)


114. Cabua samo dibuang, usua samo dipamain.

Setiap kita harus menjauhi perbuatan cabul, dan selalulah mempergunakan

informasi dengan sebaik-baiknya.

115. Dek ribuik rabahlah padi, dicupak datuak tumangguang, hiduik kalau tidak babudi, duduak tagak kamari tangguang.

Seseorang yang tidak berbudi pekerti yang baik maka hidupnya dalam

masyarakat serba susah dan sukar mendapat teman.


116. Dicancang pua manggarik andilau.

Seorang membikin malu semua keluarga merasa malu.


117. Dimudiak tubo dilapeh, dihilia lukah mananti, ditanggah jalo takambang, dilua parangkok makan.

Suatu pekerjaan dalam masyarakat, atau suatu persoalan yang tidak dapat

mengelak- kan diri dari padanya.


118. Dek ketek taanjo-anjo, lah gadang tabao-bao, lah tuo tarubah tido,

sampai mati manjadi paranggai.

Setiap pekerjaan yang dibiasakan mengerjakannya semenjak kecil baik atau

buruk, sukar untuk merobahnya, bahkan sampai mati tetap akan merupakanpakaian.


119. Dimano kain kabaju, diguntiang indaklah sadang, lah takanak mangko

diungkai, di- mano nagari namuah maju, Adat sajati nanlah hilang, dahan jo rantiang nan dipakai.

Kamajuan suatu negri di Minangkabau, tidak akan dapat dicapaidengan baik,

kalau kiranya ajaran Adat diamalkan tidak sepenuh hati, atau tinggal sebutan.


120. Dalam aia buliah diajuak, dalam hati siapo tahu.

Manusia bisa mengetahui yang lahir, yang bathinnya dalam hati manusia hanya Tuhan yang mengetahuinya.


121. Dimano bumi dipijak, disinan langik dijunjuang, dimano sumua dikali

disinan aia disauak, dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.

Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai

menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.

122. Darah samo dikacau, dagiang samo dilapah, tanduak samo ditanam.

Meresmikan penggangkatan atau penobatan suatu jabatan didalam Adat seperti

melantik penghulu.


123. Dihannyuik ka aia dareh, dibuang katah lakang.

Membuang segala sifat-sifat yang jelek dan meninggalkan segala perbuatan

yang ter- cela, tidak ingin mengulang kembali.


124. Dibaok ribuik dibaok angin, dibaok pikek dibaok langgau, muluik jo hati kok balain pantangan Adat Minangkabau.

Lain dimulut lain dihati, tidak sesuai kata dengan perbuatan adalah larangan

dalam Adat Minangkabau.


125. Dikaji Adat nan ampek, itu pusako tanah Minang. Nak tuah cari sapakaik, nak cilako bueklah silang.

Bersatu teguh dan kuat, bercerai dan berpecah belah adalah kelemahan dan

kehancuran.


126. Ditiliak duduak hukum Adat, ateh bainah nan duo baleh. Sarintiak

kudarat jo iradat, dikurasai soko mangko nyo jaleh.

Untuk memahami dan mendalami ajaran Adat dan filsafatnya perlu menghendaki ketekunnan dan mau memahami arti yang tersirat.


127. Diatua cupak nan duo, dikaji kato nan ampek, dalam tambolah tasuo,

paham disinan mangko dapek.

Kalu untuk mendalami ajaran Adat dan filsafatnya jangan hanya sekedar

menangapi arti lahir kata, tetapi perlu dipahami arti yang tersirat dibelakangnya.


128. Dibilang kato nan ampek, partamo kato pusako, sanang hati santoso

tampek, disinan ado raso mardeka.

Kemerdekaan itu baru dapat dirasakan hasilnya apabila pembangunan dibidang

kesejahteraan hidup dan tempat kediaman telah cukup dan selesai.


129. Dubalang kato mandareh, pagawai kato basipaik, antaro masin jo padeh, disinan raso mangkonyo dapek.

Setelah dibandingkan ajaran Adat Minangkabau dengan Adat Adat lain, maka

disana baru jelas nilainya yang baik.


130. Dek rajin pandai nan datang, dek malu buruak tasuo, hari pagi mananti

patang, insyaflah diri dengan tubuah.

Ingatlah didalam hidup, muda akan menjadi tua, tua akan kembali kepada

asalnya yakni kembali kepada tanah.


131. Deta batiak basaluak timbo, pakaian bangsawan rang di Minang. Dek

cadiak niniak nan baduo, dituka bantuak deta datang.

Kebijaksanaan yang baik yang dapat diamalkan dalam pergaulan hidup, menjamin hubungan baik sesama angota masyarakat yang datang dan yang menanti.


132. Dibukak buhua deta datuak, disamek kain saluak timbo. Kok gapuak lamak tak dibu-ang, dek pandai alam santoso.

Kebijaksanaan dalam pergaulan, pandai menyesuikan diri menimbulkan hubungan yang harmonis sesama anggota masyarakat.


133. Dibaliak pandakian ado panurunan, dibaliak panurunan ado pandakian.

Dibalik kesusahan ada kemudahan, dibalik penderitaan ada kesenangan.


134. Ditiliak barieh jo balabeh, jo papatah pakaian rang panghulu. Supayo

budi samo marateh, nak tantu ruweh jo buku.

Kalau budi diamalkan dalam pergaulan, dapat menentukan seseorang baik dan

buruk.


135. Didalam luhak nan tigo, untuak padoman dalam hiduik, kato kiasan

didalamnyo, indaklah paham kok indak dirunuik.

Ajaran Adat Minangkabau banyak mengandung kiasan dan perumpamaan, tidaklah dapat dipahami kalau tidak benar didalami.


136. Dimaso tuo mangucambah, bukanlah tuo manyularo, sungguah kasumba alah merah tibo disago nan nyato bana.

Tentang sumber pepatah budi merah sago jadi pilihan, walaupun ada yang merah selain dari sago.


137. Dimano asa titiak palito, dibaliak telong nan batali, dari mano asa

niniak moyang kito iyo dilereang gunuang marapi.

Orang Minang asal mula keturunannya ialah dilereng gunung merapi Pariangan Padang Panjang.


138. Diagak mangko diagiah, dibaliak mangko dibalah.

Setiap pekerjaan yang akan

dikerjakan hendaklah dipikirkan semasak-masaknya,

dan buatlah rencana kerja.


139. Elok baso tak katuju, baik baso tak manantu.

Seseorang yang kurang perhitungan dalam pergaulan terlalu royal dengan

kawan.


140. Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.

Didalam Adat setiap yang tidak baik, dibuang baik-baik dengan perhitungan

dan musyawarah, begitupun yang baik perlu diambil dengan mufakat.


141. Elok sairiang jo juru mudi, elok saiyo jo sakato, kok pandai bamain

budi, nan lia jinak malakok.

Kalau pergaulan dilengkapi dengan budi yang baik dan tinggi, segala

kesukaran dapat diatasi.


142. Elok nan tidak mangalua, gadang nan indak mangatanggah.

Seseorang yang tidak berani mengeluarkan pendapatnya dalam pergaulan.


143. Elok bak karabang talua itiak, eloknyo tabuang juo, indak babaliak naik

lai.

Orang pandai dan cerdik, tetapi tidak mempergunakan kepandaiannya dan

kecerdasan untuk kepentingan orang banyak.


144. Elok tungkuih tak barisi, gadak agak tak manyampai.

Seseorang yang lagaknya seperti orang pandai terlalu jelimet tetapi tidak

berhasil.


145. Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek

tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.

Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.


146. Faham insyaf faham nan haniang, faham sangko didoroang hati.

Keinsyafan yang sungguh datang dari hati akan menimbulkan kecintaan untuk

berbuat kebaikan.


147. Faham sak barisi antah, faham waham bambao lalai.

Keragu-raguan karena kurang keinsyafan, ia akan membawa kepada kelalaian

dalam suatu pekerjaan yang dilaksanakan.


148. Faham yakin ulemu tatap, ujuik satu pangang bunta.

Keyakinnan akan membawa ketetapan hati, dan tekun menghadapi sesuatu

pekerjaan.


149. Faham arieh balawan banyak, faham cadiak maangan urang.

Mempunyai faham yang terlalu arief menimbulkan sak wasangka, dan cerdik yang tidak dengan pengetahuan akan selalu merugikan diri sendiri.


150. Faham waham mambao lalai, faham mati mangunyah bangkai.

Ragu membawa kelalaian, cemburu buta merugikan diri sendiri.

151. Gadang ombak caliak kapasianyo, gadang kayu caliak kapangkanyo.

Menilai seseorang jangan dari pakaiannya, tetapi nilailah dari

pengetahuannya dan budi pekertinya.


152. Gadang buayo dimuaro, gadang garundang dikubangan.

Seseorang akan berkuasa dalam lingkungan dan bidangnya masing-masing.


153. Gadang sendok tak mambao, gadang suok tak manganyang, gadang antak indak lalu.

Orang yang besar bicara takabur dan sombong, biasanya tidak sebesar apa yang

di- bicarakannya yang dapat dibuatnya.


154. Gadang tungkuih tak barisi, gadang galogok tak bamalu.

Seseorang yang berlagak sombong dan angkuh biasanya dia kurang mempunyai

rasa malu.


155. Galogok kuciang kanaiak, bak mancik palajang atah.

Seseorang yang senantiasa tergesa-gesa dalam setiap pekerjaan, tetapi

hasilnya sangat mengecewakan.


156. Gadang tungkuih tak barisi, tungkuih elok pangabek kurang.

Seseorang yang bertampang pandai dan pintar, tetapi sebenarnya isi kosong

dari segala-galanya


157. Gadanglah aia banda baru, nampak nan dari mandi angin. Elok nan usang dipabaru, pado mancari ka nan lain.

Dari pada mencari sesuatu yang baru, lebih baik memelihara dan memperbaiki

yang telah ada.


158. Gadiang tak ado nan tak ratak, tak ado mingkudu nan tak bagatah.

Sifat tersalah dan lupa itu adalah sifat bagi manusia, kecuali yang qadim

hanya sifat ALLAH.


159. Gadang jan malendo, panjang jan malindih.

Kalau menjadi orang yang memegang kekuasaan jangan berbuat sekehendak hati.


160. Gadang kayu gadang bahan, ketek kayu ketek bahannyo.

Berbuatlah dalam masyarakat, baik berkorban dan bekerja sesuai dengan

kemampuan kita masing-masing.


161. Gadang agiah baonggok, ketek agiah bacacah.

Setiap pembahagian dalam bersama hendaklah disesuaikan dengan hasi yang

diperoleh.


162. Gayuang basambuik, kato bioso bajawab, himbau basahuti.

Kebaikan orang lain hendaklah dibalas dengan kebaikan dengan ikhlas dan

jujur.


163. Gabak dihulu tando kahujan, cewang dilangiek tando kapaneh.

Ada suatu alamat dan tanda-tanda menunjukkan mara bahaya akan datang, atau kerusuhan akan terjadi.


164. Garuih tak namuah hilang walau nan luko lah sambuah bana.

Suatu kejahatan yang dibuat seseorang yang sulit dilupakan oleh orang

banyak.


165. Geleang kapalo bak sipatuang inggok, lonjak bak labu dibanam.

Seseorang yang talen dan gagah yang dibuat-buat karena sombong dan

angkuhnya.


166. Gadang maimpok, panjang malindieh, laweh nak manyawok.

Sifat seseorang berkuasa yang ingin memperbudak orang lain dalam segala hal.


167. Guruah patuih panubo limbek, pandan tajamua disubarang, tujuah ratuih carikan ubek badan batamu mangkonyo sanang.

Seseorang yang sakit karena cinta dan rindu kepada sesuatu atau kepada

seseorang, dia akan sembuh kapan dapat bertemu atau tercapai yang

dicintainya.


168. Gadih panagak ateh janjang, gadih pancaliak bayang-bayang.

Larangan bagi seorang anak gadis di Minangkabau.


169. Galundi disawah ladang, sarik indak babungo lai, budi kalau nampak dek urang, hiduik indak baguno lai.

Baik laki-laki atau perempuan kalau budi telah kelihatan dalam pergaulan,

sulit untuk dipercaya buat selama-lamanya.


170. Gilo dimabuak bayang-bayang, gilo maukia kayu tagak.

Seseorang yang selalu hidup dalam khayalan tetapi tak mau berusaha.


171. Galang dicinto galang buliah, niaik sampai cinto basuo.

Seseorang yang memperoleh nikmat yang selama ini menjadi idamannya.

172. Habih sandiang dek bagesoh, habih miyang dek bagisia.

Pergaulan bebas antara muda dan mudi, akan menghilangkan rasa malu antara

dua insan yang berlainan jenis.


173. Habih bisa dek biaso, habih gali dek galitik.

Pekerjaan yang dilarang oleh adat dan syarak akan merupakan kebiasaan

mengerjakannya, kalau rasa malu telah hilang dari diri seseorang.


174. Hati gajah samo dilapah, hati tunggau samo dicacah.

Rasa social dalam hidup bergaul, harus melaksanakan pembahagian keuntungan dengan adil melihat kepada keuntungan yang diperoleh sesuai dengan usaha masing masing.


175. Hawa nan pantang karandahan, nafasu nan pantang kakurangan.

Nafsu itu seperti lautan tak penuh karena air dan sampah.


176. Hanyuik sarantau sagan badayuang, karano tidak mambao galah. Kanan jo kiri tak malenggong, mudharat mamfaat tak takana.

Seseorang dalam pekerjaannya tidak memikirkan kerugian dan kesakitan orang

lain.

177. Hati ibo mambao jauah, sayang dikampuang ditinggakan, hati luko

mangkonyo sambuah, tacapai niaik jo tujuan.

Seseorang yang rajin berusaha untuk mencapai cita-citanya, dia belum merasa

puas kalau belum dapat dicapainya.


178. Hujan batu dikampuang kito, hujan ameh dikampuang urang, walau bak mano misikin misikin awak, bacinto juo badan nak pulang.

Kecintaan seseorang kepada kampung halaman tumpah darahnya, walau senang badan dirantau orang namun kampung teringat juga


179. Harok diburuang tabang, punai ditangan dilapehkan.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang belum tentu didapatnya, tetapi dia

telah membuang apa yang dimilikinya.


180. Hari sahari diparampek, hari samalam dipatigo.

Seseorang yang pandai mempergunakan waktu dalam hidupnya.


181. Hutang lansai dek babaia, ketek utang dek angsuran.

Hutang wajib dibayar, dan dia akan bertambah kecil kalau tetap diangsur

membayar.


182. Hulu baiak pandai batenggang, hulu malang salah galogok.

Seseorang akan bahagia kalau pandai bertengang dalam hidup, tetapi bahaya

mudah terjadi kalau tidak mempunyai perhitungan.


183. Haniang saribu aka, pikia palito hati.

Seseorang yang tenang dalam menghadapi kesulitan akan mudah mengatasi

kesulitan karena pikiran itu pelita hati.


184. Hukum jatuah sangketo sudah, dandam habih kasumat putuih.

Terciptanya perdamaian dalam masyarakat.


185. Habih dayo badan talatak, habih paham aka baranti.

Berusahalah sejauh kemampuan yang ada pada kita dalam masyarakat.


186. Hilang raso jo pareso, habih malo jo sopan, hewan babantuak manusia.

Kalau raso pareso telah lenyap dari seseorang, walaupun hilang sendirinya,

bukan disebut manusia lagi, tetapi hewan yang berbentuk manusia.


187. Hari baiak dibuang-buang, hari buruak dipagunokan.

Seseorang yang senang tiasa membuang waktu yang baik, dan memakai waktu yang banyak untuk hura hura.

188. Iduik batampek, mati bakubua, kuburan hiduik dirumah tanggo, kuburan mati ditanggah padang.

Seseorang harus mempunyai tempat kediaman, dan kalu mati perlu dikuburkan.


189. Inggok mancakam batang, tabang manumpu dahan.

Perpindahan masyarakat dari suatu negeri kenegeri lain, diperlukan

penyesuaian diri dengan masyarakat yang ditempati.


190. Ingek-ingek sabalun kanai, bakulimek sabalun habih.

Dalam bergaul perlu ada kehati-hatian jangan sampai berbuat kesalahan.


191. Iman nan tak buliah ratak, kamudi nan tidak buliah patah.

Ke-Imanan harus dijaga jangan sampai tergelincir, dan kemudian harus dijaga

jangan sampai patah, karena kedua-duanya menjadikan karam seseorang dalam

kehidupan dan kehilangan pedoman.


192. Isi kulik umpamo lahia, gangam arek pagangan taguah.

Sesuaikanlah kata dengan perbuatan, dan itulah yang harus diamalkan didalam hidup.


193. Indomo di Saruaso, Datuak Mangkudun di Sumaniak, sabab anak jatuah binaso, ibu bapak nan kurang cadiak.

Kemelaratan dan kesesatan seorang anak adalah disebabkan kelalaian kedua

orang ibu bapaknya.


194. Ilang tak tantu rimbonyo, hanyuik tak tantu muaronyo.

Sesuatu persoalan yang tidak tentu penyelesaiannya dan hilang begitu saja.

195. Jalan dialiah dek rak lalu, cupak dipapek dek rang manggaleh.

Secara tidak disadari kebudayaan asli kita dipenggaruhi oleh kebudayaan dan

adat istiadat asing.


196. Janji biaso mungkia, titian biaso lapuak.

Peringatan agar jangan mudah berjanji dengan seseorang, hendaklah dikuatkan

kata-kata Insya Allah.


197. Jan dicampuakan durian jo antimun, jan dipadakekkan api jo rabuak.

Selalulah hati-hati terhadap pergaulan muda mudi, karena pergaulan bebas

akan mengakibatkan rusaknya moral antara keduanya.


198. Jan taruah bak katidiang, jan baserak bak anjalai.

Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan terlebih dahulu, karena

lidah tidak bertulang, membicarakan orang lain.


199. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan.

Sesuatu bukti dan keterangan yang dapat dikemukakan dan ditunjukkan dengan nyata.


200. Jalan pasa nan kadituruik, labuah goloang nan kaditampuah.

Selalulah kita berbuat dan bertindak atas kebenaran dan menurut

undang-undang yang berlaku.


201. Jatuah mumbang jatuah kalapo, jatuah bairiang kaduonyo. Rusak adaik

hancua pusako habih kabudayaan nan usali.

Kalau tidak hati-hati dan tidak dibina dan dikembangkan kebudayaan asli

(Adat Minagkabau) hancurlah kebudayaan asli kita.


202. Jikok panghulu bakamanakan, maanjuang maninggikan. Pandai nan usah dilagakkan manjadi takabua kasudahannyo.

Pengetahuan dan kepintaran jangan dibanggakan karena mengakibat hati menjadi takbur jadinya.


203. Jauah cinto mancinto, dakek jalang manjalang.

Rasa kekeluargaan yang tak kunjung habis, walau jauh dimata tapi dekat

dihati.


204. Jangek suriah kuliklah luko, namun lenggok baitu juo.

Seseorang yang tidak tahu diri walaupun dia telah jatuh hina karena

perbuatannya, tetapi dia tetap membanggakan diri.


205. Jan disangko murah batimbakau, maracik maampai pulo, jan disangko murah pai marantau, basakik marasai pulo.

Hidup dirantau orang tidaklah semudah hidup dikampung halaman tempat kita

dilahirkan, karena jauh handai tolan.


206. Jauah bajalan banyak diliek, lamo hiduik banyak diraso.

Jauh berjalan banyak dilihat, lama hidup banyak pengalaman.

207. Kuaik rumah karano sandi, rusak sandi rumah binaso, Kuat bangso karano budi, Rusak budi hancualah bangso.

Ketinggi suatu bangsa akan ditentukan oleh kepribadian bangsa itu sendiri.

Kalau budi bangsanya telah hancur, akibat kehancuran bangsa itu sendiri.


208. Kilek baliuang lah ka kaki, kilek camin lah ka muko.

Suatu perbuatan dan perkataan yang telah difahami maksud dan tujuannya.


209. Kalau hari lah paneh lah lupo kacang jo kuliknyo

Melupakan jasa baik orang lain yang pernah menolong kita, Tetapi kapan kita

telah mendapat kesenangan atau yang dicitakan melupakannya.


210. Kalau karuah aia di hulu sampai ka muaro karuah juo.

Pada umumnya keturunan menentukan corak dan kelakuan yang pernah dimiliki oleh ibu bapaknya.


211. Kalau kuriak induaknyo rintiak anaknyo.

Ibu bapak yang baik akan melahirkan anak-anak yang baik pula dan sebaliknya.


212. Kasingka talalu ampang, kapitungguah talampau unjua.

Seseorang yang memiliki pengetahuan serba tanggung sehingga tidak dapat

dimam- faatkannya.


213. Kato iduik banyawa iduik, kato mati bapambunuahan.

Suatu keterangan yang diberikan ternyata ada kebenarannya, dan suatu

keterangan yang tidak terbukti kebenarannya.


214. Kuaik katam karano tumpu, kuaik sapik karano takan.

Suatu pekerjaan atau kewajiban yang dikerjakan karena terpaksa, bukan karena

kesadaran.


215. Ka bukik samo mandaki kalurah samo manurun.

Suatu pekerjaan yang dikerjakan secara bersama dan didorong oleh kesadaran.


216. Kasuri tuladan kain, kacupak tuladan batuang.

Suatu pekerjaan begitupun tingkah laku dan peranggai yang dapat dicontoh

oleh orang lain.


217. Kacak langan lah bak langan, kacak batih lah bak batih.

Seseorang yang baru saja mendapatkan suatu nikmat tetapi senantiasa

dipergunakan dengan hati bangga dan sombong.


218. Kalau tasungkuik pado nan tinggi, jikok basanda pado nan gadang.

Sesuatu perbuatan hendaklah dilandaskan kepada Agama, Adat dan Undang-Undang Pemerintah.

219. Kato panghulu manyalasai, mandareh kato dubalang. Adaik kok kurang

takurasai, dunia manjadi takupalang.

Ajaran Adat Minangkabau yang sejati kalau tidak diamalkan oleh

masyarakatnya, hilanglah budi didalam diri.

220. Kalau dek pandang sapinteh lalu, banyak pahamnyo tagaliciak, pandai tak rago dek ba guru, salam tak sampai pado kasiah.

Ajaran Adat tidak dapat dipahami, apalagi untuk diamalkan kalau sekiranya

hanya dengan mendengar pepatah petitih, tampa mendalaminya.


221. Katiko taimpik nak diateh, katiko takuruang nak dilua, bajalan baduo

nak ditangah bajalan surang nak dahulu.

Pepatah ini mengandung arti: bagaimana sulitnya memimpin masyarakat yang

jiwa-nya sangat kritis dan koreksi.


222. Kahilia jalan ka Padang, ka mudiak jalan ka Ulakan, kok musuah indak

dihadang, tasuo nan indak ba ilakkan.

Tidak mau bermusuhan dalam hidup bermasyarakat tetapi kalua datang dengan

tiba-tiba tidak pula dielakkan.


223. Kahilia jalan ka Sumani, sasimpang jalan ka Singkarak, saukua mangko

manjadi, sasuai mangko takanak.

Sesuatu hendaklah dengan musyawarah untuk mufakat. Satu pendapat dan satu tujuan.


224. Kaduo kato mufakat, sakato urang kasadonyo, elok sapahan sahakikat,

santoso kito salamonyo.

Satu pendapat dan satu gerak, satu tujuan akan melahirkan kesentosaan dan

kebahagiaan dalam masyarakat.


225. Kaampek kato kamudian, patuik bana kato dicari, taruah naraco jo

katian, paniliak langgam nan tadiri.

Didalam diri manusia yang berpengetahuan dan diamalkannya, ada neraca yang menentukan baik dan buruk.


226. Kato rajo kato basahajo, kato titah kato balimpahan, dari duo capailah

tigo, jangan sakali disudahi.

Setiap manusia perlu mempunyai cita-cita yang tinggi dan mulia, tetapi harus

dicapai dengan cara ber angsur-angsur.


227. Kato panghulu manyalasai, kato alim kato hakikat, talamun patuik kito

kakeh, lahia jo bathin nak saikek.

Perlu penggalian adat dan agama Islam secara mendalam , sehingga lahir dan

bathin dapat sesuai.

228. Kato bapak kato panggaja, kato kalipah dari mamak, mujua indak dapek kito kaja, malang tak dapek kito tulak.

Keuntungan tak dapat dikejar-kejar, begitupun mara bahaya dan musibah tidak

kuasa manusia menolaknya.


229. Kato guru kato batuah, kato saudaro paringatan, kuncilah bathin jan

taruah, budi nan jan sampai nampak.

Keteguhan bathin menyimpan rahasia seseorang, menjadikan orang yang teguh

ini mulia budinya.


230. Kato parampuan kato manuruik, mangambiak hati suami, labiahkan rusuah jo takuik, jarek sarupo jo jarami.

Rusuh hati jangan kelihatan, takut paham tergadai, hati-hati dalam berbicara

karena banyak musuh dalam selimut.


231. Kato adaik pahamnyo aman, malangkapi rukun dengan syarat, kalau elok pegang padoman, santoso dunia jo akhirat.

Ajaran adat dan agama Islam kalau benar-benar diamalkan, menjamin

keselamatan dunia akhirat.


232. Koroang kampuang didalam jurai, baitu limbago sajak dahulu, dunialah lamo inyo pakai, raso pareso nyolah tahu.

Orang yang tua harus dihormati, karena ketuaannya dia telah banyak merasakan pahit manis dalam kehidupan.


233. Kalau adaik dalam nagari, bulek sagiliang picak satapiak, sabarek

saringan kasadonyo Urang mulia dalam nagari, muluik manih basonyo baiak, sakati limo nilai haragonyo.

Kemuliaan dalam pandangan adat terletak pada budi baik dan indah bahasanya

seseorang.


234. Karano indak mambao galah, mananti takadia kasamonyo, mudarat mufaat tak dikana, alamaik binaso kasudahannyo.

Senantiasalah kita dalam hidup bergaul memikirkan mudarat dan mamfaat, agar sentosa hidup bersama. Kalau tidak dipikirkan alamat hidup akan sengsara.


235. Kato manti kato bahubuang, kato dubalang kato mandareh. Jauhari pandai manyam- buang, nan singkek buliah diuleh.

Orang jauhari bijaksana pandai mencari jalan keluar dalam suatu kesulitan

yang datang secara tiba-tiba.


236. Kiniko coraklah barubah, alam mardeka lah tabantang, sadang manggali kasajarah usahokan galian dek basamo.

Kemerdekaan telah tercapai, kita harus menggali sejarah kebudayaan bangsa

secara bersama.


237. Kok alah sampai di hulu, balunlah pulo sacukuiknyo. Dek kokoh niniak

nan dahulu kunci nan limo pambukaknyo.

Nenek moyang di Minangkabau pemikirannya jauh memandang kedepan untuk masa anak cucu, dengan mempergunakan panca indra yang lima.


238. Kito di alam Minangkabau lah patuik tasintak pulo, katiko balun

talampau elok diru- nuik sitambo lamo.

Sudah masanya sekarang kita mengali dan mengembangkan adat Minangkabau

sebagai rangkaian dari kebudayaan nasional.


239. Kauak indak sahabih gauang, awai indak sahabih raso, paham pahamnyo nan tak lansuang, batuka tujuan mukasuiknyo.

Adat Minangkabau selama ini tidak pernah mendapat pengalian dan pembinaan, akibatnya banyak orang salah pengertian tentang tujuan adat itu.


240. Kalau pai tampak pungguang, jikok babaliak tampak muko.

Kalau pergi hendaklah memberi tahu, jika kembali hendaklah memberi khabar.


241. Kalau indak pandai bakato-kato, bak alu pancukia duri, kalau pandai

bakato-kato bak santan jo tangguli.

Seseorang yang tak pandai berbicara secara baik, sama dengan alu pencongkel

duri tetapi kalau pandai umpama santai dengan tengguli.


242. Kato papatah caro Minang, patitiah luhak nan tigo. Nan turun dari

Parpatiah nan sabatang, manjadi kato pusako.

Ajaran adat Minangkabau yang disusun oleh Dt. Parpatih nan Sabatang,

merupakan ajaran yang dapat mengikuti perkembangan zaman.


243. Kito nan bukan cadiak pandai, ulemu di Tuhan tasimpannyo. Kok senteang batolong bilai tandonyo kito samo sabanso.

Kalau dijumpai kekilafan dan kesalahan tolong maaf dan betulkan, karena

khilaf itu sifat manusia, tandanya kita orang satu bangsa.


244. Kito nan bukan cadiak pandai, hanyo manjawek pituah dari guru. Pituah guru nan di- pakai, nak jadi paham jo ukuran.

Nasehat guru dan pelajaran yang diajarkannya kepada murid, adalah menjadi

pedoman dalam kehidupan.


245. Kalau ketek dibari namo, urang gadang dibari gala, nak tapek adaik jo

limbago, faham adaik nak nyato bana.

Kalau dapat mendalami ajaran adat kita akan mendapatkan mutiara yang

berharga didalamnya yang berguna untuk hidup bergaul dalam masyarakat.


246. Kaluah kasah papek nan ampek, sarato anggota katujuahnyo, panca indra mananggu- angkan, batang tubuah marasokan.

Sesuatu perbuatan tanpa pemikiran dan pertimbangan akan menimbulkan

penyiksaan terhadap bathin kita sendiri.


247. Kalau balaia banakodoh, jikok bajalan jo nan tuo.

Mengerjakan suatu pekerjaan hendaklah dengan yang ahlinya, memasuki suatu

negeri hendaklah dengan orang yang mengetahuinya.


248. Kuaik dari paga basi, kokoh nan dari paga tembok.

Pagar yang paling kokoh ialah pagar sesuatu dengan budi yang baik.


249. Kato sapatah dipikiri, bajalan salangkah madok suruik.

Pikirkanlah semasak-masaknya apa yang akan kita sampaikan kepada orang lain

sehingga tidak menyinggung perasaannya.


250. Karantau madang di hulu, babuah babungo balun, marantau bujang dahulu, dirumah baguno balun.

Pergilah merantau kenegeri orang, cari ilmu pengetahuan, serta cari mata

penghidupan, untuk kemudian dibawa dan dikembangkan dikampung halaman.


251. Kasiah sayang dapek dicari, tampek hati jarang basuo.

Untuk mencari istri paling mudah, yang sulit mencari istri untuk menjadi

teman sehidup semati.


252. Kalauik riak maampeh, kapulau riak mamutuih, kalau mangauik iyo bana kameh, kalau mancancang iyo bana putuih.

Setiap pekerjaan yang kita kerjakan, begitupun pengetahuan yang kita

pelajari jangan patah ditengah.


253. Kalau tali kaia panjang sajangka, lauik dalam usah didugo.

Kalau pengetahuan baru seujung kuku jangan dicoba mengurus pekerjaan yang

sulit.

254. Kulik maia ditimpo bathin, bathin ditimpo galo-galo, dalam lahia ado ba bathin, dalam bathin bahakikat pulo.

Ajaran adat Minangkabau bukan sekedar lahiriyah, tetapi banyak mengandung

arti dan makna yang tersirat, yang menuju kepada mental manusia.


255. Kacimpuang pamenan mandi, rasian pamenan lalok.

Mimpi itu kebanyakan sesuatu yang terangan-angan diwaktu bangun.


256. Lain geleang panokok asiang kacundang sapik.

Gelagat seseorang atau suasana yang menunjukkan tanda-tanda akan terjadi

sesuatu yang tak diingini.


257. Lah samak jalan kapintu, lah tarang jalan kadapua.

Seorang suami yang tidak kenal lagi pada tugasnya sebagai mamak dari

kemenakan, tetapi semata tahu kepada si istri saja.


258. Limpato batang sitawa, digulai cubadak mudo, lah biaso kito tasalah,

karano pangana indak sakali tibo.

Kekilafan dan kesalahan adalah sifat seorang manusia, karena pemikirannya

tidak secara serentak.


259. Lauik gadang kalau dihadang, sadiokan sampan jo pandayuang.

Hiduik didunia mangupalang, sagalo karajo kamari cangguang.


260. Limpapeh rumah nan gadang, umbun puruik pegangan kunci.

Kaum wanita di Minangkabau adalah merupakan tiang kokoh diatas rumah tangga dan nageri, dan kunci tentang kebaikan dan keburukan suatu negeri.


261. Lauik banyak nan sati, rantau banyak nan batuah.

Kalau pergi berjalan kerantau orang hendaklah pandai menyesuaikan diri dalam

pergaulan.


262. Lah bacampua lamak jo galeme, indak babedo sadah jo tapuang.

Dalam suatu masyarakat tidak ada lagi batas-batas dalam pergaulan menurut

norma adat dan agama.


263. Lahia jo bathin saukuran, isi kulik umpamo lahia.

Seseorang yang baik dan jujur sesuai kata dan perbuatannya.


264. Labuah luruih jalannyo pasa jan manyipang suok jo kida.

Sudah aturan dan undang-undang dan sudah cukup norma adat dan agama, jangan menyimpang dari itu.

265. Mumbang jatuah kalapo jatuah, indak babedo kaduonyo.

Setiap yang bernyawa akan menemui ajalnya baik tua ataupun muda, kecil dan

besar.


266. Malabihi ancak-ancak, mangurangi sio-sio.

Setiap pekerjaan hendaklah pertengahan, jangan berlebih-lebihan, begitupun

dalam tingkah dan laku.


267. Mukasuik hati mamaluak gunuang, apo dayo tangan indak sampai.

Seseorang yang mempunyai cita-cita tinggi, tetapi tidak ada kemampuan untuk

mencapainya.


268. Mancabiak baju didado, manapuak aia didulang.

Seseorang yang berbicara tetapi tidak disadarinya bahwa dia telah memberi

malu diri dan keluarganya sendiri.


269. Malakak kuciang didapua, manahan jarek dipintu.

Perbuatan seseorang yang tidak baik yang dilakukan kepada keluarga sendiri.


270. Mancari dama ka bawah rumah, mamapeh dalam balanggo.

Mencari keuntungan kedalam lingkungan anak kemenakan sendiri.


271. Mairikkan galah jo kaki, manjulaikan aka bakeh bagayuik, malabiahkan

lantai bakeh bapinjak.

Seseorang yang ingin menjadikan orang lain tersalah, dengan jalan anjuran

dan petunjuknya.


272. Mandapek samo balabo, kahilangan samo barugi.

Rasa social dan kerja sama yang baik yang harus diamalkan dalam pergaulan.


273. Manyauak di ilia-ilia, bakato dibawah-bawah.

Bergaul dalam masyarakat, begitupun dirantau orang hendaklah merendahkan

diri.


274. Mancaliak jo suduik mato, bajalan di rusuak labuah.

Seseorang yang telah merasa malu, karena perbuatan yang tidak benar telah

diketahui orang.


275. Mancaliak tuah ka nan manang, maliek contoh ka nan sudah, manuladan ka nan baik.

Selalulah kita melihat hasil yang baik dan dapat pula kita laksanakan, yakni

yang telah positif baik.


276. Mamakai hereang jo gendeang, mamakai raso jo pareso.

Seseorang yang memakai perasaan malu dan mempunyai kesopanan yang baik.


277. Muluik manih talempong kato, baso baiak gulo dibibia.

Seseorang yang berbicara dengan lemah lembut dan baik susunan bahasanya.


278. Maliang cilok taluang dinding, tikam bunuah padang badarah. Ibo di adat katagiliang turuikkan putaran roda.

Kebudayaan asli jangan sampai hilang, sesuaikan diri dan aturan adat beradat

serta istiadat dengan kemajuan.


279. Malu batanyo sasek dijalan, sagan bagalah hanyuik sarantau.

Seseorang yang tidak mau bertanya tentang suatu pekerjaan yang tidak/belum

dike Karena ajaran adat itu pada umumnya berkiasan, tidak mudah dipahami

tanpa diketahuinya akan mengalami kesulitan.


280. Minangkabau dahulunyo, Adaiknyo tuah disakato, kalau dipandang

kato-kato, dipahamkan makonyo nyato. dida lami sungguh-sungguh.


281. Maniah nan jan lakeh di raguak, pahik nan jan lakeh di luahkan.

Sesuatu pelajaran dan pengetahuan dari orang lain pikirkan dahulu

semasak-masaknya, benar atau tidaknya.


282. Mati harimau tingga balang, mati gajah tingga gadiang.

Manusia mati hendaknya meninggalkan jasa yang baik untuk anak dan keluraga seta masyarakat.


283. Mati samuik karano manisan, jatuah kabau dek lalang mudo.

Biasanya manusia itu banyak terpedaya oleh mulut manis dan budi bahasa yang baik.


284. Marangkuah tungua ka dado, maraiah suatu ka diri.

Setiap suatu yang dirasakan oleh orang lain hendak dapat dirasakan oleh kita

sendiri


285. Mampahujankan tabuang garam, mampaliakkan rumah indak basasak.

Seseorang yang membukakan aibnya sendiri kepada oaring lain.


286. Manjujuang balacan dikapalo, mangali-gali najih dilubang.

Seseorang yang senang membukankan aib orang lain.


287. Managakkan banang basah, manaiakkan banda sundai.

Seseorang yang menolong orang lain, sedang orang lain itu dipihak yang tidak

benar.


288. Musang babulu ayam, musuah dalam salimuik

Seseorang yang berpurak menolong dan berpihak kepada kita, tetapi dia

sebenarnya ingin mengetahui pendirian kita dan musuh kita.


289. Manusia manahan kieh, binatang Manahan palu.

Manusia yang sempurna selalu mengetahui kata-kata kiasan di Minangkabau.


290. Murah kato takatokan, sulik kato jo timbangan.

Berbicara sangat mudah, tetapi sulit memelihara perkataan yang akan

menyinggung perasaan orang lain.


291. Marabah sadundun dengan balam, sikok barulang pai mandi, sambah

sadundun jo salam, kato harok dibinisi.

Biasanya dalam pergaulan hidup, Tanya diberi kata berjawab, gayung

bersambut.

292. Nan kuriak iyolah kundi, nan merah iyolah sago, nan baiak iyo budi, nan indah iyo lah baso.

Yang paling berharga dalam kehidupan bergaul adalah budi pekerti yang baik,

serta sopan santun.


293. Nak urang koto hilalang, nak lalu kapakan baso, malu jo sopan kok nyo

hilang, habih lah raso jo pareso.

Kalau sifat malu telah hilang dalam diri seseorang, hilang segala perasaan

sopan santun.


294. Nan bungkuak dimakan saruang, nan bengkok dimakan tali.

Setiap sifat dan tindak tanduk yang tidak jujur dan benar, akan senantiasa

ada ganjarannya (hukum karma)


295. Nan luruih katangkai sapu, nan bungkuak katangkai bajak, satampok

kapapan tuai, nan ketek kapasak suntiang, panarahan kakayu api, abunyo kapupuak padi.

Didalam ajaran adat tidak ada bahan yang tidak berguna, tidak ada orang yang

tidak dapat dimamfaatkan.


296. Nan buto pahambuih lasuang, nan pakak pamasang badia, nan lumpuah pahunyi rumah, nan patah pangajuik ayam, nan bingguang kadisuruah-suruah, nan cadiak bao baiyo, nan kayo bakeh batenggang.

Semua orang dapat dimamfaatkan, mulia hina, kaya dan miskin, sempurna,

cacat, pandai dan bodoh. Sistim yang terdapat dalam adat Minangkabau.


297. Nan condoang makanan tungkek, nan lamah makanan tueh.

Dalam adat manusia lemah harus dibimbing dan dibantu, lebih-lebih kaum

wanita, yang qudrat hayatinya lemah dari kaum lelaki.


298. Nan landai batitih, nan condong baraiah, nan lamah baindiak.

Dilarang didalam adat orang yang memperlakukan si lemah semau-maunya.


299. Nak mulia tapek-i janji, nak taguah paham dikunci.

Kalau ingin jadi orang yang dimuliakan selalu tepati janji, dan tidak suka

membuka rahasia.


300. Nak tinggi naiak kan budi, nak haluih baso jo basi.

Kalau ditinggikan orang dalam masyarakat peliharalah budi, dan pakailah basa

basi.


301. Nan salajang kudo balari, nan sahentak kuciang malompek.

Panjang rumah adat yang menjadi kebanggaan masyarakatnya.


302. Nan basasok bajarami, nan bapandan bapakuburan, soko pusako kalau

tadalami, mambayang cahayo di-inggiran.

Mendalami ajaran adat Minang dan filsafatnya serta dapat diamalkan dalam

pergaulan akan menggangkat martabat kemanusianya.


303. Nan tuo dihormati, nan ketek di sayangi, samo gadang baok bakawan.

Selalulah menghormati orang tua, lebih-lebih ibu dan bapak dan orang tua

umurnya dari kita, sayangi anak-anak, hormat menghormat sama sebaya.


304. Nan suku babuah paruik, korong kampuang didalam jurai, dek urang tuo lah lamo hiduik, dunialah lamo inyo pakai.

Menghormati orang tua dari kita umurnya, bukan tergantung kepada ilmu dan

kepandaiannya saja, tetapi karena ketuaannya.


305. Nagari bapaga undang, kampuang bapaga buek, tiokmlasuang ba ayam

gadang, salah tampuah buliah diambok.

Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap

masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.


306. Niniak moyang di duo koto, mambuek barih jo balabeh, Bulek dek tuah lah sakato, nak tantu hinggo jo bateh.

Patuhilah keputusan bersama yang telah dibuat oleh pemuka kita, oleh

masyarakat dan sipembuat peraturan sendiri.


307. Nan barek samo dipikua, nan ringan samo dijinjiang.

Didalam adat selalu dianjurkan agar setiap pekerjaan yang baik dikerjakan

secara bersama.


308. Nan sakik iyolah kato, nan padiah iyolah rundiang. Dek tajam nampak nan luko, dek kato hati taguntiang.

Perkataan yang menyakiti lebih berbahaya dari pisau yang tajam.


309. Nan sakik iyo lah kato, nan malu iyolah tampak.

Kata-kata yang berbisa, sama dengan rasa seseorang yang tahu harga dirinya

mendapat malu.


310. Nan mudo biaso bimbang, manaruah rambang jo ragu, kalau batimbo ameh datang, lungga lah ganggam nan dahulu.

Meniru-niru kebudayaan asing yang tidak sesuai dengan kepribadian kita, akan

menghilangkan kemurnian kebudayaan sendiri dan kehilangan pegangan.


311. Nan dikatokan kato pusako, iyolah kato undang-undang. Dek lamo tak

namuah lupo manjadi padoman pagi jo patang.

Bagi orang Minang yang memahami ajaran yang terkandung didalam adatnya,

tidak bisa diabaikan dan dilupakan, bahkan menjadi pegangan dan pedoman

dalam hidup.


312. Nak elok lapangkan hati, nak haluih baso jo basi.

Agar menjadi orang baik dan disegani selalulah bersifat sabar, dan baik budi

bahasa.


313. Nak luruih rantangkan tali, luruih bana dipacik sungguah.

Selalulah bersifat lurus dan tulus ikhlas dalam pergaulan, yakni selalu

bersifat benar dan jujur.


314. Naiaklah dari janjang, turunlah dari tango.

Selalulah berbuat sesuai aturan dan undang-undang yang berlaku, menurut adat dan agama Islam serta pemerintah.


315. Nanang saribu aka, haniang ulu bicaro, pikia palito hati, dek saba bana

mandatang.

Ketenangan dalam berpikir, menimbulkan aspirasi yang baik, dan kesabaran

mendatangkan kebenaran.


316. Nak tahu digadang kayu caliak kapangkanyo, nak tahu digadang ombak caliak kapasianyo.

Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.


317. Nan bak mananti aia ilia, nan bak manutuik manggih langkeh.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.


318. Nan bak banang dilando ayam, nan bak bumi diguncang gampo.

Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama

sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.


319. Nan elok dek awak katuju dek urang, sakik dek awak sakik dek urang.

Berbuatlah dalam segala perbuatan gerak dan perilaku yang disenangi oleh

orang banyak.


320. Nan mudo pambimbiang dunia, nan capek kaki ringan tangan, acang-acang dalam nagari.

Pemuda harapan bangsa ditangan pemuda terletak maju mundurnya bangsa dimasa depan.


321. Nak jan jauah panggang dari api, latakkan sasuatu ditampeknyo.

Agar suatu tindakkan dalam masyarakat tepat pada sasarannya maka serahkanlah sesuatu kepada ahlinya.


322. Nan tahu dikayu tinggi alang, nan tahu diposo-poso ayam, nan tahu

dikili-kili banting.

Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para

cende- kiawan negeri tersebut.

323. Ombak barayun manuju pantai, riak nyato manuju tapi. Indak guno jadi

rang pandai, kalau baulemu indak babudi.

Tak ada arti menjadi seorang pandai kalau tidak mempunyai budi pekerti,

karena hancur masyarakat karena kepandaiannya.


324. Ombak ditantang manuju pulau, laia dikambang manantang angin.

Untuk mencapai suatu tujuan dan cita-cita senantiasa mengalami cobaan dan

rintangan


325. Olok-olok mambao sansai, garah-garah jadi binaso.

Perbuatan dan tingkah laku yang tidak pada tempatnya, akan membawa akibat

yang merugikan.


326. Olak olai rang basiang, sorak sorai rang karimbo.

Suatu kebiasaan diwaktu beramai-ramai bekerja, timbul kelakar dan gembira,

untuk kegairahan dalam bekerja.

327. Pulau pandan jauah ditangah, dibaliak pulau angso duo, hancua badan

dikanduang tanah, budi baiak dikana juo.

Budi bukan hanya diingat sampai mati tetapi akan diperhitungkan dan diingat

dibalik lahad.


328. Pisang ameh baok balaia, masak sabuah didalam peti, hutang ameh dapek dibaia, hutang budi dibao mati.

Hutang emas dan perak dapat dibayar tetapi hutang budi dibawa mati.


329. Pucuak pauah sadang tajelo, panjuluak buah ligundi, nak jauah silang

sangketo, pahaluih baso jo basi.

Agar terjauh dari silang sengketa dalam pergaulan perbaikilah budi dan

bahasa, pakai sifat sopan dan santun.


330. Pado pai suruik nan labiah, samuik tapijak indak mati, alu tataruang

patah tigo.

Kata kiasan terhadap pemuda pumudi Minang yang mempunyai ketenangan tetapi tegas dan bijaksana tentang ketangkasannya dan tinggi budinya.


331. Padi disisiak jo hilalang, tapuang dicampua jo sadah.

Perbuatan kebaikan dicampur dengan perbuatan kejahatan.


332. Padi ditanam padi tumbuah, lalang ditanam lalang tumbuah.

Kebaikan yang diperbuat oleh seseorang akan berbalas dengan kebaikan, begitu

juga sebaliknya.


333. Padi dikabek jo daunnyo, batang ditungkek jo dahannyo.

Kebijaksanaan yang dipakai oleh seseorang didalam memimpin anak kemenakan, untuk menggongkosinya dicari suatu usaha.


334. Papek dilua runciang didalam, talunjuak luruih kalingkiang bakaiek.

Sifat yang sangat tercela, mulut manis tetapi hati jahat, dan berbisa.


335. Pikia palito hati, tanang hulu bicaro.

Pikiran yang mempunyai pertimbangan adalah penangkal lampu yang menerangi bagi hati, dan ketenangan akan mengeluarkan bicara yang berguna.


336. Pilin kacang nak mamanjek, pilin jariang nak barisi.

Seseorang yang berusaha dengan cara yang tidak benar untuk mendapatkan

sesuatu.


337. Panjeklah batang tinggi-tinggi, basuo pucuak silaronyo, kalilah urek

dalam-dalam basuo urek tunggang jo isinyo.

Seseorang yang benar-benar mendalami ajaran adat Minangkabau, dengan

menelaah kalimat demi kalimat dari filsafatnya, dia akan peroleh mutiara

berharga untuk kehidupan.


338. Putiah manahan sasah, hitam manahan tapo.

Yang dikatakan kebenaran boleh tahan uji, asal orang yang waras semua

mengatakan benar.


339. Padang gantiang baranah-ranah, kahilia jalan kapianggu, sasimpang jalan kasikabu Duduak samo randah tagak samo tinggi dalam adat Minangkabau.

Didalam ajaran adat manusia tidak berkasta, tetapi yang membedakan budi dan

jabatan yang dipilih bersama.


340. Pulai batingkek naiak, maninggakan ruweh jo buku, manusia batingkek

turun, maninggakan barih jo balabeh

Setiap pribadi menurut ajaran adat Minangkabau haruslah berusaha

meninggalkan jasa yang baik terhadap anak cucu dan masyarakat.


341. Partamo banamo Minang, Minangkabau namo kaduo, nan kayo mandi baranang, nan bansaik bandi batimbo.

Didalam menghadapi kerja bersama haruslah ikut serta setiap orang menurut

kemampuannya masing-masing untuk pengorbanan


342. Partamo cupak usali, kaduo cupak buatan. Kalau dulu disasali manjadi

tuah panda- patan.

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna.


343. Patah de mamapek, maja de mangilia, dek harum talalu angik.

Sesuatu pekerjaan yang dikerjakan, atau pengajaran terhadap seseorang

terlalu melampaui batas hingga tidak mencapai hasil yang diharapkan.


344. Pucuak dicinto ulam tibo, sumua dikali aia dapek.

Seseorang yang mencinta sesuatu yang dirindukan tiba-tiba datang dengan

segera.


345. Panakiak pisau sirauik, ambiak galah batang lintabuang, silodang ambiak kaniru, satitiak jadikan lauik, nan sakapa jadikan gunuang alam takambang jadi guru.

Adat Minangkabau dipelajari oleh nenek moyang dahulunya, dari ketentuan alam terkembang jadi guru.

346. Partamo lareh nan tinggi, kaduo lareh nan bunta, kalau tak pandai kito

mambimbiang indak katantu sah jo bata.

Bagi seorang bapak/mamak di Minangkabau kalau tidak memberikan bimbingan

sungguh-sungguh terhadap anak kemenakan, tidaklah diketahuinya sah dan

batal.


347. Pandai mangulai ambuang-ambuang, bak umpamo gulai kincuang, baunnyo maimbau imbau, tapi rasonyo amba sajo.

Seseorang yang senantiasa berjanji muluk, tetapi sekalipun tidak terpenuhi.


348. Pangka kusuik ujuang bakaruik, ikua kupiak kapalo randah.

Seseorang yang selalu bersifat ragu dan engan karena kurang pengetahuan dan

pengecut.


349. Pandai batanam tabu dibibia, pandai baminyak aia.

Orang yang selalu bermulut manis, tetapi di hatinya bersarang dengki dan

kianat.


350. Pusek jalo kumpulan ikan, pucuak usah tarateh, urek ijan taganjak.

Pimpinan seperti ibu dan bapak, guru, merupakan tumpukan dari segala contoh

baik dan buruk bagi anak-anaknya.


351. Pasa jalan dek batampuah, lanca kaji dek ba ulang.

Pengetahuan didapat dengan dipelajari, untuk lebih praktis harus diamalkan

dalam kehidupan.


352. Pandai karano batanyo, tahu karano baguru.

Pengetahuan diperdapat karena belajar, pendidikan dan banyak bertanya kepada

orang yang tahu.

353. Panjang namuah dikarek senteng namuah dibilai, singkek namuah diuleh, kurang namuah ditukuak.

Sebaik-baik manusia mau menerima nasehat dari pada orang lain dan menggakui kelemahannya.

354. Rarak kalikih dek minalu, tumbuah sarumpun jo kayu kalek. Kok habih raso jo malu bak kayu lungga pangabek.

Kalau rasa malu telah hilang dari manusia, maka manusia itu sulit untuk

diarahkan kepada kebaikan, dan sulit untuk menyusun masyarakat.


355. Ratak indak mambao caro, rannyuak nan indak mambao hilang.

Persengketaan dalam rumah tangga dan keluarga, jangan mengakibatkan putusnya hubungan kekeluargaan.


356. Rumah tampak jalan indak tantu, angan lalu faham tatumbuak.

Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu, tetapi tidak mendapat jalan dan

pengetahuan untuk mencapainya.

357. Raso aia kapamatang, raso minyak kakuali, nan bakabek rasan tali, nan

babungkuih rasan daun.

Seseorang yang mempunyai hubungan kekeluargaan, sedarah, sekampung,

senagari, senegara, dia akan selalu berpihak dalam pembelaan keluarga.


358. Rumah indak batungganai, kappa nan indak banangkodoh.

Masyarakat atau keluarga yang tidak mempunyai pemimpin, sama halnya seumpama kapal tanpa nakhoda.


359. Rumah gadang bari bapintu, nak tarang jalan kahalaman, kalau dikumpa saleba kuku jikok dikambang saleba alam.

Ajaran adat Minangkabau akan dapat dimamfaatkan untuk mengatur masyarakat, semenjak dari yang kecil seperti keluarga, sampai kepada yang lebih besar seperti negara dan dunia.


360. Riwayaik jambi lah tasabuik, panjang tajelo disilukah, barih balabeh

mangkonyo cukuik, sampai ka hulu baru sudah.

Ajaran adat Minangkabau dengan segala persoalannya dapat dipahami apabila didalami. Adat sebagai kebudayaan dan adat sebagai budi pekerti.


361. Rupo mangatokan harago, kurenah manunjuakan laku, walau nan lahia tampak dek mato, nan bathin tasimpan dalam itu.

Kalau dipelajari ajaran adat yang dihimpun dalam pepatah petitih, mamang dan bidal, mengandung arti lahir dan bathin.


362. Raso dibaok naiak, pareso dibaok turun.

Pembinaan pribadi yang baik hendaklah dimulai dalam lingkungan anak

kemenakan.


363. Raso kabarek dilapehkan, raso kasulik dielakkan, bak cando mangganggam baro.

Seseorang yang tidak bertanggung jawab kepada tugas dan kewajibannya.

364. Surang makan cubadak, sadonyo kanai gatahnyo, saikua kabau bakubang sakandang kanai luluaknyo.

Sesuatu perbuatan yang tercela menurut adat dan agama di Minangkabau yang

dikerjakan oleh seorang anggota masyarakat, maka malu dirasakan ole seluruh

anggota kaum yang lain.


365. Sio-sio- nagari alah, kalau cilako utang tumbuah.

Pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya akan mengakibatkan kerugian bersama,

berbuat salah mengakibatkan terjadinya hutang.


366. Sayang di anak dilacuti, sayang di kampuang ditinggakan.

Kalau sayang kepada anak jangan dibiarkan dia mengerjakan yang tidak baik,

harus dimarahi. Kalau cinta sama kampung harus ditinggalkan untuk mencari

pengetahuan untuk disumbangkan akhirnya kelak.


367. Sadang manyalam minum aia, sadang badiang nasi masak.

Sesuatu pekerjaan yang dapat dikerjakan sambil lalu, dengan tidak mengurangi

kepada pekerjaan yang sedang dilakukan.


368. Senteang bilai mambilai, panjang karek mangarek.

Hendaklah memberikan pertolongan kepada teman yang sedang dalam kesusahan, dan memberi nasehat kalau dia terlanjur.


369. Satitiak jadikan lauik, sakapa jadikan gunuang.

Berusahalah dengan dasar pengetahuan yang ada untuk melanjutkan mencapai

pengetahuan yang lebih tinggi.


370. Suri tagantuang ditanuni, luak taganang kito sauak.

Tentang ajaran adat yang secara mutlak dilaksanakan, tanpa dimusyawarahkan.


371. Sakalam kalam hari sabuah bintang bacahayo juo.

Tidak seluruh orang keluar dari garis kebenaran, sekurang-kurangnya satu

orang ada yang menegakkannya.


372. Sabanta sakalang hulu, salapiak sakatiduran.

Dua orang berteman secara akrab yang sulit untuk dipisahkan.


373. Sandi banamo alua adat, tonggak banamo kasandaran.

Hikmah rumah adat di Minangkabau, yang sendinya kebenaran bersama, sandaran kuat hukum adatnya.


374. Sasiuak namuah ka api, salewai namuah ka aia.

Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu dengan cara yang tidak baik.


375. Satali pambali kumayan, sakupang pambali katayo, sakali lancuang

kaujian, salamo hiduik urang indak picayo.

Haruslah bersifat jujur dan benar dalam pergaulan, kalau kelihatan

kecurangan satu kali selamanya orang tidak percaya lagi.


376. Syarak banamo lazim, adat nan banamo kewi, habih tahun baganti musim, buatan nan usah diubahi.

Bagaimanapun kesulitan yang dihadapi, kesengsaraan yang dialami, tetapi

keputusan bersama jangan dirobah.


377. Siang manjadi tungkek, malam manjadi kalang.

Hendaklah pegang dan amalkan setiap pelajaran yang baik dan nasehat orang

tua.


378. Sungguahlah kokoh adat Minang, mambuek adat jo limbago, malangnyo panjajah datang, rusaklah adat dibueknyo.

Adat Minang yang kuat dan kokoh dulunya telah banyak dirusak oleh penjajah

dizaman lampau.


379. Satuntuang tabu dek ulek, satuntuang sajo kito buang.

Seorang berbuat salah jangan semua keluarga dibencii.


380. Sirauik tajam batimba, tak ujuang pangka manganai, sudu-sudu batimba jalan, ditakiak kanai gatahnyo. Kalauik tuah takaba, bumi jo langik nan mananai. Duduak dikampuang jan umbilan, kandang buek tumpuan tanyo.

Seharusnya setiap orang Minangkabau mengetahui tentang seluk beluk filsafat

adatnya, karena semua bangsa mengenal keunikan adat Minangkabau itu,

terutama tentang sistim kekerabatannya dan matrilinialnya.


381. Siriahlah pulang kagagang, pinanglah suruik katampuaknyo. Karih baliak kasaruangnyo, baju tasaruang ka nan punyo, ameh pulang katambangnyo.

Suatu benda berharga yang sudah lama tidak ditemui, sekarang kembali kepada

yang empunya semula, seperti merebut tanah air dari tangan penjajah, sampai

kita merdeka.


382. Sadang baguru kapalang aja, lai bak bungo kambang tak jadi. Kunun kok dapek dek mandangga, tidak didalam dihalusi.

Setiap menuntut pengetahuan jangan putus ditengah, dan kurang mamfaatnya

dengan mendengar saja, kalau dibandingkan dengan belajar sesungguhnya.


383. Sabab karano dek baitu, tumbuahlah niaik dalam hati, nak manuruik tambo nan dahulu sajarah adat nan usali.

Kalau ajaran adat telah dapat dipahami kemana masyarakat hendak dibawa oleh

ajaran adat itu maka akan timbullah hasrat untuk mendalamnya.


384. Sangajo guno diuraikan, kahadapan nan basamo, untuak nak samo

dipikiakan, nak samo dirunuak nan tujuan.

Penggugah hati para pembaca terutama putra Minang untuk mendalami filsafat adatnya.

385. Satinggi-tinggi malantiang, mambubuang ka awang-awang, suruiknyo

katanah juo. Sahabih dahan jo rantiang, dikubak dikulik batang, tareh

panguba barunyo nyato.

Adat Minangkabau tidak akan bisa dipahami secara baik, apalagi untuk

dihayati dan diamalkan tanpa mendalami sungguh-sungguh.


386. Santan babaleh jo tubo, nikmat babaleh jo sansaro.

Kebaikan yang pernah diberikan seseorang kepada orang lain, tetapi

balasannya dengan yang buruk.


387. Saumpamo aua jo tabiang, umpamo ikan jo aia.

Pergaulan yang baik saling bantu membantu dan kuat menguatkan, dan saling

membutuhkan.


388. Sikujua baladang kapeh, kambanglah bungo karawitan. Kok mujua mandeh malapeh bak ayam pulang kapautan.

Setiap orang pergi merantau mengharapkan kehidupan yang baik dan pendapatan yang akan dibawa kekampung halaman.

389. Tak lakang dek paneh tak lapuak dek hujan, dianjak tak layua, dibubuik

tak mati.

Kebenaran yang dikandung oleh Adat Minangkabau, karena ajarannya bersumber dari ketentuan alam yang disusun jadi pepatah yang senantiasa kebenarannya tidak dapat dibantah.


390. Tabujua lalu tabalintang patah.

Untuk mempertahankan kebenaran hendaklah dengan kegigihan yang

sungguh-sungguh.


391. Tarandam-randam indak basah, tarapuang-apuang indak hanyuik.

Sesuatu perkara yang tidak jelas duduknya, selesai tidak diusutpun tidak.


392. Tak ujuang pangka mangganai, saragi baliak batimba.

Seseorang yang mempunyai pengetahuan dan alat-alat yang lengkap, yang dapat dipakai serba guna.


393. Tasingguang kanai miangnyo, tagisia kanai rabehnyo.

Kesalahan yang dibikin oleh seseorang, merembet-rembet kepada orang lain.


394. Tak siriah pinang mamalan, tak pasin anguakpun tibo.

Seseorang yang pandai mengikat seseorang dengan suatu perhitungan.


395. Tak laju bandiang mamacah, tak lalu dandang di aia, digurun ditajakkan juo.

Seseorang yang berpikiran jahat kepada orang lain, dia selalu berusaha untuk

melaksanakan dimana dan kapan saja.


396. Tatungkuik samo makan tanah, tatilantang samo minum ambun, tarapuang samo hanyuik, tarandam samo basah.

Kerja sama yang baik dalam masyarakat, kesatuan hati dan pikiran, kesatuan

pendapat dan gerak adalah pokok utama.


397. Titiak buliah ditampuang, maleleh buliah dibaliak.

Hasil kerja sama yang baik ini akan dapat dinikmati bersama oleh orang

banyak.


398. Tagak indak tasundak, malenggang indak tapampeh.

Seseorang pemimpin yang punya wewenang penuh dan wibawa.


399. Talalok talalu mati, manyuruak talalu hilang.

Seorang pandai yang meinsulirkan diri dari masyarakat dan tak ingin

bertanggung jawab.


400. Tinggi lonjak gadang galapuah, nan lago dibawah sajo.

Sifat seseorang yang senantiasa segala pandai dihadapan orang yang tak tahu,

tetapi sebenarnya kosong belaka.


401. Tampek bagantuang nan lah sakah, bakeh bapijak nan lah taban.

Kehilangan orang yang akan membimbing dan membela, sianak kehilangan

ayahnya.


402. Talangkang carano kaco, badarai carano kendi, padi nan samo rang

gantangkan. Bacanggang karano budi, bacarai karano baso, itu nan samo rang pantangkan.

Berpisah dan berpecah hati satu dengan yang lain akibat budi telah rusak dan

karena kurang sopan sangat tidak di ingini dalam adat Minangkabau dalam

bergaul dengan siapa saja.


403. Hiduik batungkek batang bodi, mati bapuntiang ditanah sirah. Jikok

pandai bamain budi, dalam aia badan indak basah.

Dalam pergaulan kalau budi selalu diamalkan dan menjadi perhatian terhadap

diri dan orang lain, keuntungannya sangat banyak sekali.


404. Taparosok kudo kabanda, bari baganto kapalonyo. Elok rundiangan kato babana, supayo sagalonyo elok balaku.

Lebih baik dalam hidup bergaul suka berterus terang, dari pada memakai sifat

tidak jujur.


405. Tambo sapantun bungka jalo, tuangan amuahnyo hilang, tapi pusako lamo baitu juo.

Adat sebagai kebudayaan mungkin berobah, dari yang kurang kepada yang lebih sempurna, tetapi budi akan tetap seperti semula.


406. Tungku nan tigo sajarangan, tali nan tigo sapilin.

Tiga aturan di Minangkabau yang harus ditaati oleh masyarakat, yakni Adat,

Syarak dan Pemerintah.


407. Tumbuah dicupak dililisi, tibo diundang dikurasai, kalau takilan dalam

hati, lah patuik kini dikurasai.

Ketiga-tiga aturan yang berjalin menjadi satu dalam diri orang Minangkabau,

perlu sama-sama diperdalam dan dipelajari.


408. Talangkah suruik, sasek kumbali, baitu faham handaknyo, kato rang tuo indak dituruik binaso badan kasudahannyo.

Segala nasehat dan pelajaran yang baik dari orang tua harus dituruti kalau

tidak kita sendiri akan binasa.


409. Tiok nagari basuku-suku, nan suku babuah paruik, kato adaik mangko

baitu,urang tuo lah lamo hiduik.

Ajaran adat menekankan yang demikian karena orang tua hidupnya telah lama,

pengalamannya telah banyak.


410. Tunggau disubarang lautan nampak, gajah dipalupuak mato indak

kalihatan.

Seseorang yang tahu menyalahkan orang lain, tetapi lupa melihat kesalahannya

sendiri.


411. Tak sio-sio tampuo basarang randah, kalau indak ado ba-ado.

Jangan disangka sesuatu yang dibiarkan begitu saja nampaknya, tetapi pasti

ada orang yang mengangawasinya.


412. Tagisia labiah bak kanai, tasingguang labiah bak jadi.

Seseorang yang dalam perasaannya, dan jauah jangkauan pikirannya terhadap

kemungkinan kemungkinan yang akan terjadi.


413. Tasisiah atah jo bareh, basibak kumpai jo kiambang.

Dalam duduk bersama akan nyata bedanya antara orang berpengetahuan dan

ber-ilmu dari pada orang yang tidak berpengetahuan.


414. Tabik pantang tarubah, biaso jadi parangai, lah tuo jadi pakaian.

Sifat yang baik dan buruk kalau telah dibiasakan semenjak kecil akan

berbekas sampai dihari tua.


415. Tibo dikandang kabau manguek, tibo dikandang kambiang mambebek,

dikandang bantiang malanguah.

Setiap kita harus pandai menyesuaikan diri dimana saja kita berada, dengan

mengetahui adat istiadat setempat.


416. Tak baban batu digaleh, umua habih jaso indak ado.

Seseorang yang mengerjakan pekerjaan yang tidak mendatangkan hasil.


417. Tunjuak luruih kalingkiang bakaik, papek dilua runciang didalam.

Orang yang selalu bermuka baik dan bermulut manis tetapi hatinya busuk dan

dengki.


418. Taranbau diimpik janjang, lah seso sansaro tibo.

Seseorang yang mendapat kesengsaraan yang datang bertubi-tubi.


419. Tangsi curup muaro aman, lebong dibukak dek maskapai. Bundo kanduang taguahkan iman, malapeh anak dagang sansai.

Kata-kata pantun seorang anak diwaktu hendak berpisah dengan kampung

halaman.

420. Ukua jo jangko kok indak tarang, susunan niniak moyang kito. Dek rancak kilek loyang datang, intan disangko kilek kaco.

Kebudayaan asli akan dikalahkan setidak-tidaknya akan dipengaruhi oleh

kebuda yaan asing, kalau kiranya tidak mencintai dan mengamalkan kebudayaan sendiri.


421. Urang tuo saundang-undang, panghulu sabuah hokum, candiko pandai

batenggang, budiman sifat panyantun.

Sifat yang harus dimiliki oleh orang tua da pemimpin, cendekia dan para

budiman.


422. Uraian barih jo balabeh, sahinggo durian ditakuak rajo, supayo budi samo marateh, usaho galian dek basamo.

Untuk kembali kebudayaan menjadi kecintaan dan penghayatan masyarakat, perlu kerja sama yang baik semua pihak.


423. Umpamo jawi balang puntuang, didulukan inyo manyipak, dikamudiankan inyo mananduak.

Sifat seseorang yang tidak baik, mau menang sendiri, yang tidak memikirkan

keselamatan orang lain, yang jadi persoallan baginya selalu dia kemukakan,

sedang dia tidak mempunyai kemampuan.


424. Umpamo kancah laweh arang, umpamo tabu saruweh.

Seseorang suka bicara tanpa memikirkan orang lain tersinggung, banyak bicara

tapi tidak bisa kerja.


425. Urang pambagih gadang hutang, urang pandareh lakeh kanai, urang pancameh mati jatuah, urang pandingin mati hanyuik.

Sifat dalam bertindak dan berbuat tanpa dipikirka semasak-masaknya selalu

tergesa gesa, menemui akibat yang tidak baik.


426. Urang pamanggok lapa paruik, urang parentak gadang kanai.

Seseorang yang mudah tersinggung, dan pemarah juga sifat yang harus

dihindarkan.


427. Usua samo dipamain, cabua samo dibuang.

Setiap kejadian harus diselidiki lebih jauh dan dihindarkan membuat kerja

cabul.

428. Undang-undang nan duo baleh, ganti tuladan dek panghulu, itulah suri nan tarantang Cupak kok dipapek rang mangaleh, jalan kok diasak rang lalu, tikamkan karih nan dipinggang.

Kebudayaan asli bangsa harus kita pertahankan dengan segala tenaga dan

kekuatan yang ada walau dengan nyawa sekalipun.


429. Urang Makkah mambao taraju, urang Bagdad mambao talu, dimakan bulan puaso. Rumah gadang basandi batu, adat basandi dengan alua, itulah kaganti rajo.

Ajaran Adat Minangkabau dikiaskan dengan kenyataan, seperti rumah bersendi

batu kuat dan kokoh dan bersendi alur atau kebenaran yang tidak ada

bandingannya yakni ( Syarak ).


430. Ula lalok nan usah dijagokan, aia nan tanang usah dikaruahi.

Janganlah berbuat pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya, dan menimbulkan

kekeru- han dalam masyarakat.


431. Umua panjang batungkek sabuak, usah takasiah dalam hiduik.

Pikirkanlah ekonomi dan kesayangan orang dihari tua, jangan bersifat boros

dalam hidup.


432. Usang-usang dibarui, lapuak-lapuak dikajangi.

Adat sebagai kebudayaan dan sebagai budi pekerti, terus dikembangkan dan

dibina.

1 komentar: